Wellcome to official site , enjoy guys

Bank Jepang Akan Mulai Menguji Pembayaran Digital Currency

Beberapa bank Jepang terkemuka, MUFG, SMBC, Mizuho, ​​dan Japan Post bergabung dengan organisasi domestik lainnya untuk menjelajah ke ruang cryptocurrencydengan rencana untuk menerapkan pembayaran mata uang digital melalui blockchain.

Menurut Whitepaper  yang diterbitkan pada 24 November oleh organisasi di bawah Digital Currency Forum, yang merupakan sebuah konsorsium dari 74 entitas, sistem pembayaran akan menjadi platform dua tingkat yang menyebarkan blockchain yang diizinkan .

Nama sementara mata uang tersebut adalah Digital Currency JPY (DCJPY). DCJPY akan menggunakan teknologi buku besar terdistribusi blockchain dan didukung oleh setoran bank. Pengguna akan melakukan transaksi dalam mata uang digital setelah mereka membuka akun.

Proyek yang telah melewati fase Proof-of-Concept (POC) ini digagas oleh startup DeCurret. Perusahaan menarik investasi $62 juta yang dipimpin oleh bank SMBC, MUFG, dan SBI, yang juga merupakan bagian dari konsorsium. 

Proyek ini juga menarik perhatian instansi pemerintah, termasuk Badan Jasa Keuangan, Kementerian Keuangan, dan bank sentral yang akan bertindak sebagai pengamat. 

Fase komersial 2023

Di antara kasus penggunaan yang berbaris adalah untuk menyebarkan mata uang digital dalam sistem rantai pasokan dengan peluncuran yang direncanakan pada tahun 2023 yang menargetkan perusahaan ritel dan mitra mereka, menurut laporan kemajuan November . Sejalan dengan itu, konsorsium berencana untuk melakukan PoC yang berupaya mengotomatisasi pemrosesan pembayaran untuk meningkatkan efisiensi.

Selain itu, perusahaan berencana untuk mengintegrasikan DCJPY dengan platform digital lainnya setelah uji coba. Uji coba akan mengeksplorasi kelayakan mata uang digital untuk transaksi bisnis berbiaya rendah.

"Forum Mata Uang Digital juga membayangkan bahwa mata uang digital, DCJPY akan dapat terhubung secara alami dengan platform digital lainnya. Dengan kata lain, forum tersebut bertujuan untuk mewujudkan bentuk “Pembayaran Digital sebagai Layanan” di mana berbagai kegiatan ekonomi dan bisnis dapat menambahkan fungsi pembayaran dan penyelesaian,” - whitepaper.

Pengguna akan meminta DCJPY, lalu menarik uang dari rekening bank mereka dan menawarkan uang tunai token. Namun, untuk tahap awal pengguna hanya dapat mentransfer DCJPY ke pemegang rekening lain di bank yang sama.

Selanjutnya, kelompok konsorsium lain mencari kasus penggunaan tambahan seperti security tokens, retail payments, industrial settlements, regional coins, dan NFTs.

Selain itu, tidak jelas bagaimana peluncuran DCJPY akan berdampak pada upaya berkelanjutan oleh Bank of Japan untuk mengeksplorasi CBDC. Khususnya, beberapa pejabat Bank of Japan sebelumnya telah mengindikasikan bahwa mereka akan bekerja dengan sektor swasta untuk mengembangkan CBDC.

Posting Komentar